Thursday, 26 November 2009

Kepulangan Yang Hampir( Part 3)

Sedihnya menyambut hari raya terakhir di bumi mesir ini, rasanya dah ni dah masuk kali kesembilan sambut raya kat sini. Pengalaman menymbut rasa kat mesir ni seronoklah juga, bersama kawan2. Dulu masa tak kawin,seronok juga pi tolong kawan2 potong bawang n lain2 kat rumah kedah bagi buat majlis raya walaupun tolong sikit-sikit.
Beraya di mesir dulu masa tahun satu rasa tak tau nak buat apa, sebab nak ziarah adik beradik pun tak da kat kaherah, Cuma ada sepupu kat Damanhur, tempat sunyi dan menangiskan jiwa. Tapi nyaman tempatnya. Nasib baiklah dapat duk kaherah yang bising ni.
Tapi aku ni bersyukur sangat dapat belajar kaherah walaupun bising serabut sebab dapat melupakan ingatan aku kepada Malaysia. Dulu aku sebelum suka duduk tempat bising2 ni, aku ska duduk kampong, Kuala Lumpur pun jarang aku pergi, aku suka duduk di rumah,jarang sanagt lepas spm aku pergi KL, aku suka duduk di kedah sebab duduk belajar kat pondok syeikh Nurudin, sampai kan satu peristiwa yang menyedihkan kakak muna dan bang aku faiz kerana aku tidak ikut mereka ke kenduri kahwin mereka ke terangganu(kenduri kak muna) dan negeri Sembilan(abg faiz) sebab suka nak pi pondok dan duduk rumah sorang2. Aku pun tak tahu punyalah semanagt nak belajar pondok samapai tidak raikan majlis bersejarah kakak dan abang aku. Sedih juga tak pi, tapi semanagt untuk belajar tinggi jadi aku dudklah sorang kat rumah dan sedih juga kakak dan abang aku kawin sebab rasa macam payah nak jumpa, aku rasa bila abang aku kawin mesti aku rasa sedih bukan tak suka dia kawin tapi rasa macam kehilangan kah2, tapi bila jumpa kakak2 ipar atau abang2 ipar ni seronok gila.
Aku ni insane yang mendambakan kasih sayang, aku ni sayang kakak2 ipar aku, aku seronok layan dan bersembang dengan kakak ipar, kalau aku pergi rumah kak huda, aku akan minta dia buat dadih,makanan kegemaran aku, aku gila dadih sampai bercawan2 aku makan, satu hari aku ada ceramah kat surau sungai buloh, surau kat rumah abg ammar aku, aku dah minta dadih kat kak ipar aku, ceramah dan nak mula, tapi pergi juga masuk rumah abg ipar makan dadih sikit yang ada dalam peti ais rumah dia supaya masa ceramah aku tak ingat dadih sangat. Begitu juga kalau peri kat elis, mesti suruh dia belanja makan sedap2, aku pun tak tau,suka sangat makan, kalau pergi rumah kak zahrah pun macam tu,mesti nak ajak keluar makan he2.
Aku di Mesir pun begitu, suka duduk dalam bilik, baca buku, rehat, jarang ziarah kawan2 dalam asrama kedah, samapi suatu hari ada senior tegur aku, dia kata aku tak bergaul sangat,duduk dalam bilik. Masa aku tahun satu dan tahun dua pernah juga aku ditegur orang sebab dikatakan tidak senyum dan tidak bertegur sapa ketika di jalan ,aku pun sebenarnya tak perasan dan tidak berniat begitu,kadang2 kita balik kelas, letih dan sebagainya menyebabkan tak terfikr nak senyum kat orang dan bertegur sapa, tapi teguran itu tepat padanya, apa salah kita senyum kat orang ketika berjalan, itukan akhlak yang mulia, tapi aku jadi senior kadang berlaku macam tu, takdalah orang nak senyum sangat, tapi biasalah, mungkin dia letih. Tapi Alhamdulillah, dari masa ke masa aku cuba menjadikan diri aku ni bersosial sedikit, sebab masa aku fikir nak jadi ulama yang hebat, cita2 aku masa tu nak jadi mujtahd macam dr Qaradawi, jadi aku kena kurangkan kawan, tak giat sanagt persatuan, aku tak berusaha pun untuk menambah kawan2, cukup berkenalan dan bertegur, kawan2 rapat aku di Mesir tak lah ramai.
Tetapi, aku bukan jenis pendiam, aku suka berborak dan melawak,, selepas beberapa tahun kat sini, baru lah aku bersosial sedikit sampailah sekarang. Sebenarnya aku suka hidup menyanyagi orang dan cuba menjadikan diri khadam kepada manusia khususnya dari sudut ilmu. Aku cuba melatih diri ku untuk menjadi insane yang tawaduk dan budi pekerti, tetapi aku biasalah suka usik orang, kadang melawak, mungkin yang terasa, khusus adik2 aku di dalam kelas wasatiyah , medic dan kelas 2 lain yang mungkin banyak aku melawak ka atau kutuk2 sikit, maafkan aku, tapi kalau aku tak buat macam tu , rasa sunyi kelas he2.
Perjalanan 9 tahun kat Mesir ni, amat berguna dan memberi seribu makna kedalam hidup aku, yang aku dapat simpulkan di sini, ialah belajar lah rajin dan banyak membaca buku, cuba mengambil berat tentang kawan2 sekadar mampu dan menolong mereka dalam kesusahan, menolong persatuan sekadar yang termampu tanpa ada sebarang taassub, berbaik-baik jpmk da pegawai2 kerajaan , jangan timbulkan klonfik di antara pelajar dan pegawai.
Ini merupakan beberpa perkara yang dapat aku simpulkan sebagai benda yang penting bagi pelajar2 di Mesir.
Masa berlalu dengan pantas, 3thun aku duduk dengan kawan2 dan pelajar2 azhar, kemudian selepas ja aku berkahwin, aku berpindah ke Munirah, maka hidup aku berubah pula suasana bersama pelajar perubatan.
Aku di munirah atau saidah zainab hamper 6 tahun dekat sini, aku mendapati pelajajar perubatan kebanyakannya minat dalam bidang ilmu agama, ada yang di antara mereka dah menghafaz semua Al-Quran. Aku mendapati kebanyakan mereka khusunya akhawat amat tekun belajar.
Mereka berminat di dalam bidang dakwah,bila aku memperkenalkan aliran pemikiran dr Qaradawi, ramai juga yang berminat dengan aliran ini, bukanlah semua, bila aku bersama persatuan buat seminar Dr Qaradawi, sambutan juga bagus dan minat juga terdapat dikalangan pelaja2r perubatan, aku bersyukur pada Allah kerana diberi peluang untuk memperkenalkan aliran pemikiran Dr Qaradawi kepada pelajar2 perubatan walaupun bukan semuanya minat tetapi sekuraang-kurangnya dapat membuka minda pelajar2 perubatan lebih terbuka dan kehadapan.
Aku dapati aliran pemikiran dr qaradawi lebih diterima oleh pelajar perubatan berbanding pelajar2 azhar. Mungkin aliran ini dapat memudahkan mereka untuk memudahkan mereka bekerja nanti,aku mengharapkan pelajar2 perubatan di sini cuba berusaha untuk mempelajari method dakwah dr qaradawi bagi mereka menjadi sorang doctor yang berjaya di dunia dan di akhirat.
Oh2, nampak gaya hari ni dah raya, sebenarnya berat nak tinggal mesir ,dah hamper sangat, dua bulan lebih lagi, aku mesti menghabiskan sisa baki yang ada ini dengan kebaikan dan kesatuan dengan semua orang, aku ingin pulang dalam keadaan yang sayang semua orang dan semua orang tidak benci padaku.
Kepada meraka yang mebaca blog hari raya ini, saya mohon maaf dan ampun di atas kesalahan yang telah ku lalukan.semoga Allah Taala mengikatkan kasih sayang kita sampai keakhir hayat kita.

5 comments:

habib said...

semoga berjaya ustaz fauwaz :)
banyak faedah n tnjuk ajar yg dpt dr ustaz...

Muna 'Izzah Dato' Hj Fadzil said...

Huhuhu... Sedih la kak na bg pihak wat. Kak na faham mcmana nak tyggalkan tmpt bljar, apatah lg kat mesir.adik2 ust fauwaz, dgrlah nasihatnya,berkawan dgn orang, rajin ke kelas, rajin bertalaqi dan ckp bahasa arab. Sayang kalau tak dpt bertutur if dok lama kat mesir. Eh kak na lak nyibuk hehee

dabeizzz said...

salam alayk~ bnyknye post trbaru ustaz...erm,sy trmasuk dalam pelajar perubatan tu kan?hehe

PEMENANG said...

terima kasih atas apa yang ustaz dah aja kami..saya kdg2 je gi kelas ustaz yang anjuran BPI tuh.....tak rajin cam Bai....

pos ni bes BOLE BUAT BANYAK SIRI DAN DIBUKUKAN.....menarik jugak pengalaman 9 tahun ustaz kat sini

bole jadi pengajaran buat kami yg masih muda dan tak banyak pengalaman

-safwan kawan bai

Fauwaz Fadzil said...

kak na, hang klu tambah nasihat jadi mnakin sedap kah2

nat, kamu termasuk sekali,dulu kamu sederhana, sekarang kamu di antara yang paling rajin, tahniah,

safwan, lama tak jumpa,kamu bagus,insyallah anta akan berjaya dgn cemerlang, coretan ini entah tiba2 dtg masa nak balik ni, terima kasih bagi sokongan, doakn ana