Friday, 20 November 2009

Kepulangan Yang Hampir

Hampir 9 tahun diri yang kerdil ini sudah bertapak di bumi yang penuh dengan keberkatan dan keajaiban. Pada 2.10 .2000,ku tiba di bumi Mesir ini dengan perasaan tertanya, bilakah aku akan pulang ke negara ku yang tercinta. Adakah aku akan berjaya selama 4 tahun menamatkan pengajian sarjana muda di Al-Azhar. Alhamdulillah dengan taqdir Allah berjaya aku tamat pengajian pengajian syariah tanpa ada sebarang kegagalan. Terasa sekejap sangat belajar dalam peringkat sarjana, entah ilmu apa yang perolehi masih terawang awang diri ini.
Aku sebelum ke mesir berazam duduk di mesir selama 12 tahun sehingga memperolehi phd, tetapi cita2 itu tak tercapai semua, rasanya hanya blh duduk sini sehingga awal tahun depan sahaja, tetapi apapun aku memuji Allah Taala di atas kurniaaNya aku dapat belajar dengan ulama hebat2 di university , di masjid, di rumah, bertemu dengan ulama2 besar yang menjadi idola aku seperti dr qaradawi,dr wahbah zuhaili, syeikh kattani dr muhd zuhaili . Begitu juga aku dikurniaan guru dalam bidang tasauf syeikh Yusuf Al Hasani yang hampr tujuh aku berguru dengannya ,banyak uku tasauf yang besar aku belajar daripadanya walaupun keadaan aku tak berubah sedikitpun untuk menjadi orang soleh.
Aku memuji Allah dengan nikmat terbesar aku dapat mempelajari ilmu fikh semasa dan fikh muqaran dengan dr Saadudin Hilali hamper empat tahun aku berguru dengan beliau, nikmat yang lebih besar daripada segalanya, beliau seorang guru yang sangat baik, banyak menghadiahkan buku2nya kepada aku, dan dia adalah guruku bertaraf mujtahi alhamdulillah. Banyak guru-guruku yang bertaraf mujtahid seperti dr Ali Jumaat, dr Fakfat Uthman,dr Kamal Imam,alhamdulilah banyak yang aku dapat daripada mereka.
Begitu juga nikmat belajar bahasa arab dengan syeikh Ahmad Jawish anak kepada pensyarah hadis di Al Azhar,aku berjaya menghabiskan syarah ibnu aqil dengan beliau selama 6 tahun, daripada kulit kekulit, dan membaca banyak buku bahasa arab yang lain dgn beliau.
Begitu hamper tiga tahun lebih dapat berdambing syeikh syaltut dnegan mempelajari buku2 fikh dan usul fikh di masjid dan juga dirumahnya,Alhamdulillah.
Dalam tajwid Alhamdulillah berjaya menhabiskan buku syarah tuhfatul atfal dan syarah jazairi dengan syeikh Nabi di Syubra. Sekarang aku menhabiskan masa pergi ke darul ifta belajar dengan syeikh Amru Wirdani seorang ulama muda yang kreatif berfikir,banyak ilmu dan skill yang aku perolehi daripada beliau.
Begitulah sebahagian nikmat aku perolehi di Mesir. Begitu baiknya Tuhan kepadaku. Sekarang sedang menunggu keputusan tajuk Ma aku di univertisi Terbuka Amerika, mudahan semua berjalan lancar.
Bulan 2 ni dah nak balik, cepat sangat masa berlalu dah nak balik. Hati ini dah mula berasa sedih,sebab sayang nak tinggal negara yang bertuah ini.
Teringat kenangan bersama kawan2 sejak daripada tahun 2000, aku merasakan sangat indah mengharungi kehidupan di Mesir. Mula-mula sampai tinggal di asrama,duduk dengan senior, banyak pengalaman yang dapat aku timba daripada senior2 seperti abang zubair abang azizi dan senior2 yang lain seperti pak su yang tidak kedekut memberi nasihat.
Kehidupan yang mempunyai masam dan manisnya aku di sini,tetap aku merasakan indah. Kemudian daripada asrama aku berpindah ke rumah sewa yang terletak di hayyu sabie bersama-sama yang ku kasihi seperti Yuhafeez(rindu kat dia)pak tam dan sharil kami tinggal hamper setahun ,kemudian berpindah pula ke rumah sewa hayyu zohor, duduk di situ selama dua tahun bersama Tarmizi Balyia, fikkri ishak bang bad dan ustaz asri. Selepas aku berkahwin dengan dengan wanita yang kucintai NoorAniah lalu duduk di saidah zainab, tempat yang asing bagi aku kerana tak ramai kawan-kawan tinggal di sana,Cuma ada adik2 dari kuliah perubatan.
Aku mula mengenali adik2 perubatan seperti Asmi, Hazri, Aslam dan sebagainya. Kami mula rapat. Kerap juga Asmi dan Aslam datang sebab aku rajin ajak mereka makan kat rumah. Aku duduk kat rumah yang pertama saidah zainab yang bernama munirah selama dua tahun, best duduk situ, rumah agak besar,banyak aktiviti pelajar perubatan buat kat rumah aku. Aku kenali kadir ,isra, hamdan, syazwan dan sebagainyya. Aku mula rapat dengan mereka sampai sekarang ni.
Tahun bertahun makin ramai budak perubatan, makin ramai adik2 yang aku kenali,waruk,ambe, haikal dan sebagainya,. Yang nak tergelaknya aku jumpa geng waruk ni kat kedai baghal, aku nak pi minum jus lemon,minuman kegemaran, terserempak kumpulan budak2 jais ni sedang membeli makanan, aku ajak diaorang pergi minum kat ahwa(gerai kopi) ada kawan waruk ni tanya aku, ustaz Pmram ka? Inilah soalan yang pertama budak2 jais tanya aku, aku pun tergelak he2.
Lepas tu datang budak2 medic ramai sungguh geng rahman,bai ,capok ke mesir. Helmi bawa geng abai datang kerumah aku ziarah. Maka aku kenailah budak2 baru ni seperti abai,muzammil dan sebagainya. Masa tu tak kenal lagi rahman, dia tak nak kawan lai dengan aku he2(melawak) orang Selangor mana mau kawan dengan budak 2 kedah(melawak.
Maka seterusnya bertambahlah nilai pelajar perubatan maka bertambahlah kenalan2 aku. Aku masih ingat, masa awal tahun 2005 aku buat kelas ada 5 6 orang datang baca kitab dengan aku seperti Isra , kader, iqbal ,sebab mereka pun tak ramai, begitu juga dengan akhawat aku buat kelas kat diaorang seperti wani,faeqah ,batah,kak min dan lain2.
Tahun 2005 tu lah barulh budak2 azhar ada yang baru sampai,tiga tahun tak da junior sebab budak2 kedah tak ambil stam. Mereka datang belajar kerumah aku seperti firdaus, wan, faizal dan sebagainya,kadang kami baca kitab dari pagi sampai 10 malam. Seronok baca kitab ramai2 ni.
Tahun 2006 pun bertambah sikit pendengar, geng waruk dan apest mula ikuti kelas aku, jadi ramailah juga orang dlaam pengajian. Pengajian kita buat kat rumah hamdan atau kader.bila datang geng abai ni maka kelas agama menjadi ramai,tapi dengar2 ramai yang tak faham dan ada yang tak setuju cara pembawakan, saya minta maaf kepada mereka2 yang tidak faha, dan tidak serasi dengan hamba yang kerdil sebab kekurangan ilmu dan pengalaman. Niat di hati nak bawa pemikiran Islam tetapi mungkin cara sampai tak bagus.
Pengajian sebegini berterusan sampailah mereka tahun 3, maka waktu cuti bertambahlah kurang pelajar2 kerana balik Malaysia, maka tinggallah 20 orang pelajar lelaki dan wanita yang bersemangat untuk belajar, maka aku terfikir untuk kelas kecil berserta latihan kepada mereka, maka terfikir untuk menubuhkan madrasah Al Qaradawi untuk pelajar medic,aku tengok ada beberapa pelajar yang memberi perhatian sungguh terhadap kelas aku seperti ambe bai, rahman ,ramisah,liana dan sebagainya. Aku cadang kepada mereka idea ni, kemudian setelah berbincang mereka pun setuju sebab ada juga pelajar yang takut pengajian begini dikhuatiri terlalu tinggi atau membebankan, aku yakinkan sebab2 untuk menubuhkan pengajian begini lalu mereka terima. Penubuhan madrasah ini berlaku pada penghujung bulan 8.
Di rumah kedah pun aku tubuhkan madrasah wasatiyah dibantu oleh firdaus dan pak arab. Madarasah ini seperti madrasah Qaradawi juga cuma lebih luas skopnya. Di sini kita ada orang 2 kuatnya seperti fahmi(dah nak balik) muhsin,hasanah,intan dan sebagainya. Pasal madarasah wasatiyah dan qaradawi nanti kita akan cerita lagi, banyak kenagangan yang terpahat dalam kedua-dua madrasah ini.
Aku juga ada kawan yang sangat rapat macam izzat, faiz, hafizan ,hafiz mad isa dan lain2 yang banyak aku mendapat menfaat dan pertolongan daripada mereka ketika aku di mesir, kenangan2 sebegini begitu mendalam dalam jiwaku, aku pilu bila mengenangkan waktu bersama mereka, mereka adalah kawan2 aku yang sejati hidup bersama ketika gembira dan duka……(bersamabung)

5 comments:

UmmuL SyabinaR said...

salam..
cerita yang menarik untuk dikongsi..mungkin perlu dibaiki kalimah tulisan nye..tapi tak mengapa..faham ja...(^_^) semoga dapat semangat baru untuk ana lebih tekun mengaji. doakan ye. may Allah keep u always..amin

Fauwaz Fadzil said...

terima kasih, insyallah saya memperbaiki tulisan ini dari masa kesemasa, itu lah kelemhan saya yg ketara

Muhammad Warouq bin Qamar said...

cepat sambung part 2!! menarik ni..hehe

noor ANIAH azmi said...

abang, nice entry. tak sangka cepat masa berlalu... we went through a lot dekat mesir. in the mean time, we'd better enjoy our time here sementara sempat... abang tak tambah ke cerita ammu said tipu rumah.. hahaha...

Fauwaz Fadzil said...

pasal ammu said no, nnti insyaallah, tu lah cepat sgt masa berlalu,